23.2.12

Perempuan dan baju kurung.

Heyya semua. Eh Assalamualaikum semua.

pis.
2010 // 2011

Nampaknya, makin test bertubi tubi datang nak serang aku, makin banyak je topik dalam kepala aku ni. Makin banyak je ayat yang aku buat masa kelas. Makin aku tak fokus dalam kelas tau tak. Eh.

Sebenarnya saja nak manaip secara random.

So, as a girl, aku sebenarnya, aku sebenarnya, hmm tak berapa suka pakai baju kurung. zzzzzz. Bukan tak suka sebenarnya, tapi  jarang pakai. Eh susah lah lah nak terangkan. Yang penting kalau pergi kelas, aku lagi suka pakai cardigan, t-shirt, jeans, slack, kemeja, blouse. Ahaaa, baju kurung? Sangat jarang. Dalam almari aku sekarang dekat hostel ni ade laa dalam lima pasang baju kurung. Hihi

Google. Aku rindu baju ni.
Dalam setahun, hanya event event penting je aku akan baju kurung. Contoh, nak pergi wedding, kenduri, hari raya, ceramah, tak pun aku ter-buang tebiat tetiba nak pakai baju kurung. Tapi sebenarnya lagi, aku ada satu tabiat. Aku suka gila beli baju kurung. Tapi pakainya tidak. Apakahhh.

Undeniably, perempuan dengan baju kurung tu sangat perfect okay. Perempuan berbaju kurung sangat ayu sebenarnya. kih kih kih. Aku pernah je tanya member member aku yang boleh dikatakan, satu minggu tu, 4 hari kelas, dia akan berbaju kurung, aku tanya tak rimas ke, tak panas ke, selesa ke, blablablablabal. And, dia kata okay je. Haha. See, no harm pun kalau pakai baju kurung hari hari.

Haah pun. Aku kalau pakai baju kurung sebenarnya senang nak bergerak. Senang nak bergerak bila pakai baju kurung yang tak fit la. Kejadahnya pakai baju kurung yang melekat gila gila dekat badan. Pengaliran udara dekat bawah baju kurung tu berlaku dengan selesa je. haha. Ada yang aku nampak, alahai, baju kurung tu daripada atas ke bawah, cantik je balut ikut bentuk badan dia. isk

Lagipun, pakai baju kurung, aurat pun sempurna tertutup. Dengan bertudung nya. Isk, ayunya. haha. Tapi entah kenapa aku lebih memilih cardigan dan shirts berbanding baju kurung. Mungkin sebab aku cepat berpeluh kut. Tak selesa nanti kalau berpeluh masa pakai baju kurung. Lagi satu, sebab aku super pemalas nak gosok baju kurung tu. Dalam almari aku ni, baju kurung tu semua jenis yang tak payah gosok. Boleh terus pakai. Senang. Lagi, pakai baju kurung mana boleh jalan terkangkang kangkang oii. Jalan pun kena sopan sopan. hihi

Mungkin juga salah satu sebab aku tak berapa nak gemar pakai baju kurung ni sebab masa zaman sekolah dulu, daripada sekolah rendah sampai ke sekolah menengah aku dah puas pakai baju kurung. Sebelas tahun kot pakai baju sekolah. haha. Tapi masa aku sekolah menengah, aku dah tak pakai baju kurung sangat sebab kan jadi pengawas, kan, pengawas kena pakai vest, kemeja, skirt labuh. Eii rindunya baju tu. hikhik

Hmm. Biasanya aku akan pakai baju kurung bila satu hari tu ada satu kelas je. Tu pun aku akan make sure kelas tu tak jauh nak menapak. haha. Semester lepas ada subjek Islamic studies. Kekadang tergerak jugak hati nak pakai baju kurung. Semester ni mana ada subjek macam tu lagi. Dah nak cuti mid sem ni aku tak pernah lagi pakai baju kurung pergi kelas. Nak tengok ah, semester ni tak pakai kurung langsung ke atau akan pakai. hihi

Apa yang aku perhatikan, kawan kawan perempuan aku semuanya suka pakai baju kurung. Aku rasa, aku dengan ada sorang kawan aku yang perempuan ni je yang liat sangat nak pakai baju kurung. Kalau tak kena paksa, memang tak pakai lah baju kurung tu.

Ini kisah aku dan baju kurung. Kalau perempuan lain, aku tak tau lah pulak macam mana.

Sebenarnya, perempuan dengan baju kurung adalah sangat seksi. Tu je motif aku buat entri ni. Sekian.

22Feb2012, 10:39p.m

22.2.12

19.2.12

Cikgu pulak yang nak merangkak.

Ehem, hai. Assalamualaikum.

Dalam otak aku ni dan berjela panjang karangan yang aku karang sepanjang beberapa hari ni. Ahaaa, on this topic la. Konsep murid mencari guru dan ilmu. Ada sebab mengapa muncul dalam fikiran aku untuk buat entri tentang ni. Aku tak berapa kisah kalau orang tak respon dengan segala entri panjang aku since yes, i have my own motif why i chose this topic. Macam yang aku kata dalam entri lepas, ada sebab dan akibat apabila berlakunya sesuatu perkara tu.


Konsep murid mencari guru dan ilmu.

Perkara ni bergantung dengan diri kita sendiri juga. Sama ada masih nak bersuap bagai dengan jawapan atau diri korang sendiri yang berusaha mencari jawapan kepada soalan korang tu. Kalau gigih usaha korang tu, peratus untuk mendapat jawapan yang tepat tu memang lah tinggi. Like seriously, society kita ni perlu ubah cara berfikir dan cara belajar.

Masa sekolah rendah dulu, boleh lah tunggu je cikgu datang kat korang, tanya apa yang tak boleh buat then guide korang. Tapi bila dah sampai masuk universiti ni pun kalau nak bawa perangai masa sekolah rendah tu, memang tak ke mana lah kita kawan. Dah besar panjang, pandai pandai gerak sendiri cari penyelesaian masalah tu. Tak kan nak tunggu orang jugak kan.

Sebenarnya, daripada sekolah rendah lagi kita memang perlu dididik dengan cara macam ni. Macam aku, baru sekarang aku rasa nak bertanya. Mungkin bukan dengan lecturer. Tapi dengan kawan. Serius sebelum ni aku super pemalas nak fikir banyak banyak. But then, sampai bilaaa. Sampai bila aku nak jadi macam ni.

Guru yang kena cari murid ? No no no no. Kita yang nak cari jalan penyelesaian, tak kan orang yang nak datang cari kita kan. Ilmu tu tak kan datang bergolek depan mata kita. Kita yang kena cari. Perhati! Belajar! Bertanya! Kay lah, katakan kau tak mau tanya lecturer kau, member kan ramaiii. Apa guna kawan kalau bukan nak tolong kita. Kan ?

Tapi, bila nak minta tolong dengan kawan tu, kena lah pandai pilih masa gak. Ingat! Kawan kau tu pun masih belajar, sama macam korang. Apa yang dia belajar tu sebenarnya sebijik sama dengan apa yang korang belajar. Ye ah, satu kelas. Tak kan dia belajar lain pulak kan. So, kalau nampak dia tengah duduk duduk selak notes, pergi la tanya dia.


Kalau nampak member kau tengah macam onggila hyper semacam, cakap sana sini, gelak sana sini, tak payah lah korang duk pergi tanya dia apa yang korang tak faham tu. Percayalah cakap aku, yang masa tu memang bukan masa yang sesuai sebab dia pun nak ada masa untuk relax relax chill chill dengan member dia jugak. Sure dia macam malas nak layan soalan kau nanti. Cuba fikir, betul tak apa yang aku bagitau ni? hmm

Korang juga kena ingat, yang kawan korang tu bukan parents korang. Bukan tanggungjawab dia untuk ingatkan korang study 24hrs. Aku bet, korang pun akan rasa menyampah kalau 24hrs kawan kau manjang ajak study je kan. Memang, kawan yang baik akan ajak kawan dia belajar dan pergi cari ilmu tu. Tapi, dia pun ada life. Dia pun nak jaga diri dia jugak. Kalau 24hrs dia nak jaga orang lain, kawan dia je, siapa yang nak jaga dia. Kan?

Sebenarnya, sesiapa pun boleh jadi guru kita. Even orang yang lebih muda daripada kita pun boleh jadi guru kita. Mungkin dia ada ilmu yang lain daripada kita. Tapi kalau kita berat mulut, tak tanya, memang lah dia tak buka mulut sampaikan ilmu tu. Nampak tak kat sini. Kau yang kena cari guru tu. Cari ilmu tu. Bukan budak tu tetiba je sesaja nak bagitau korang itu ini.

Diri kita sendiri yang kena buat pilihan untuk cari ilmu tu atau tak. Diri kita yang tentukan. Jangan nak salahkan orang lain kalau result kau teruk. Jangan salahkan orang lain kalau kau yang memilih untuk menjadi pemalas. Jangan nak salahkan orang lain kalau kau tak dapat selesaikan masalah kau tu. Jangan. Salahkan diri kau sendiri.

Ingat, bukan guru yang kena cari kau. Bukan ilmu yang akan datang sendiri dekat kau. Kita yang kena cari. Kita yang kena berusaha.

Aku pun cuba untuk berubah.

17.2.12

Pertikaian dalam hidup.

Hai semorang. Hai semorang.

Rasa macam dah lama aku tinggalkan aktiviti menaip untuk blog ni dalam keadaan yang tenang, tanpa emosi, dan terkejar kejar. Selalunya, manjang je tak ada masa. Ada je keje yang buatkan aku tak ada masa nak buat new post. I mean, entry yang bermakna. Bukan entry yang aku sorang je yang faham maksud yang aku cuba nak sampaikan. Hmm faham tak faham taak.

So today, aku rasa nak secara random. Ni apa yang terlintas dalam fikiran aku.

Pernah tak korang rasa yang korang sepatutnya dapat benda yang lebih baik daripada benda yang korang dapat sekarang ni? Contohnya macam,  hidup kita ni. Pernah tak korang rasa, alahmak apesal lah annoying sangat kawan aku ni. Kenapa lah aku selalu je kena hadap masalah masalah ni. Kenapa lah hidup aku ni tak happening langsung. Kenapalah family aku tak macam family kawan aku tu, kenapalah aku ni asyik pokai je, blablablabla. Contoh lain pulak, result exam. Pernah tak korang rasa, aku dah study sehabis masa dah ni. Macam dah tak cukup 24jam. Solat tak tinggal. Buat solat sunat lagi. Berdoa siang malam. But why the hell result aku macam siot ni ?! Pernah tak korang rasa macam tu?

Well, sejurjurnya, yes, aku pernah rasa macam tu. Actually all the time. Sampai kan, aku sentiasa merungut itu ini. Merungut je keje aku. Tak habis habis. Ni lah orang yang tak reti bersyukur  -.-

Tanpa kita sedar, sebenarnya, apa yang terjadi ni semua perancangan Allah. Allah dah merancang segala galanya untuk kita. Cuma, kita tak tahu, bila kita akan rasa kemanisan hidup tu. Yang kita sedar biasa nya, isk susahnya hidup aku ni. Biasanya lah, itu je lah yang kita perasan. Mana kita nak perasan moment moment best dalam hidup kita.

Setiap perkara yang berlaku tu, mesti ada sebab dan akibat. Serius. Cuba muhasabah diri kita sikit. Malam malam sebelum tidur, bawak bawak ingat balik apa yang kita dah buat, apa yang kita dah cakap. Lepas tu fikir kan, orang orang sekeliling kita. Adakah kita dah buat dia marah? Adakah kita terlampau rasa selesa dengan keadaan kita sekarang. Tak de ruginya masa kita tu.

Sedar tak, setiap masalah ada jalan penyelesaian. Dalam kita duk mengeluh merungut betapa susahnya kita nak hadapi masalah kita, kita tetap teruskan hidup kita tu. See, betapa tabahnya kita. Betapa kita kuat untuk terus move on. Dalam kita tak sedar, masalah tu pun berlalu pergi macam tu sahaja.


Meh aku bagi cerita contoh perkara yang aku selalu je pertikaikan. Hmm contoh paling senang, result exam. Like seriously, semua exam besar yang aku dah hadap dalam hidup aku ni, semuanya tak cemerlang mana. Sumpah memang tak payah nak dibanggakan. Nak cakap dengan orang pun aku rasa malu. Adik adik aku lagi pandai daripada aku kott. Siapa tak kecewa bila tengok result exam macam tu rupa kan. Menangis jugak lah aku. Tapi aku boleh buat apa je. Benda dah jadi. Tak dapat nak patah balik.

Dari hari ke sehari, aku terima je lah. Nak merungut kejadahnya. Salah aku jugak. Banyak tu usaha aku, banyak tu je lah ketul A yang aku dapat. Tak ada yang aku kesalkan sangat. Cuma rasa menyesal sebab pemalas sikit. Hihi. At least, result aku tu 'halal'. Tak meniru, tak beli jawapan, tak bawa masuk notes dalam hall. Kalau kau pun buat benda yang sama, kau memang awesome tauuu. Actually aku pernah je meniru masa exam bulanan dekat sekolah dulu -.-

Nampak tak dekat sini apa yang aku nak sampaikan? Aku sepatutnya rasa bersyukur dengan result aku sebab tu semua atas usaha aku sendiri. Sepatutnya daripada awal aku tak payah nak bazirkan air mata aku. Tak payah aku nak pertikaikan kenapa result aku macam tu rupa. Aku patut celebrate lagi sebab result aku tu. heh

Aku selalu je nampak member member aku meniru lah, dapat tau ada orang jual jawapan lah, dapat tau bodek cikgu sampai dapat tau sikit sikit apa yang nak keluar exam. Heh, peduli apa aku. Sedar tak yang korang sebenarnya dah tipu diri korang sendiri. Emm kesiannya korang. Serius, aku selalu je cakap dengan kawan aku yang lain, 'weh mana adil.' 'weh tak fair langsung.' 'weh tak aci langsung weh.' 'weh mana boleh macam ni.' tapi semua weh aku tu mana ada guna apa apa pun. Haha. Mereka tu dah dapat result yang best pun. Aku yang tak meniru ni terima lah result yang camtaek. haha

Tapi, as i said before, korang tu sebenarnya dah tipu diri korang sendiri. Naah, hilang rasa hormat aku pada korang. Aku respect gila kot orang yang berjaya dengan cara yang betul. Tak ada cara cara terpesong ni.

Korang sebenarnya, kene fikir balik. apa yang slacknya dalam hidup korang ni. Maybe, korang tak perasan, korang banyak sakitkan hati orang lain, kurang ajar dengan parents ke, atau solat waktu tak cukup ke, atau korang kurang berdoa, terlalu angkuh nak memohon kepada Allah, atau mungkin cara belajar korang tu salah. fikir balik. Perkara macam ni, terlalu sensitif untuk member member tegur. Kita sendiri yang kena sedar diri. Hanya diri kita sahaja yang tahu apa yang kita dah buat, apa yang ada dalam diri kita.

As for me, masalah aku memang satu tu je, pemalas. Memang aku ni jenis super duper pemalas. Baik tak payah hidup. Semua benda malas nak buat. Sebenarnya banyak je sebab yang buat aku ni susah nak berjaya. Tapi, semuanya ambil masa. as aku semakin tua, eh, semakin dewasa, banyak benda yang aku belajar. Hmm, aku cuma menjadi diri aku. Bila aku nak act aku nak matured sangat, tak boleh. Nanti nampak aku macam pura pura sebab tu bukan diri aku. Eh, dah lari topik.

Dah tu, bila nya kalau aku nak berjaya kalau asyik macam ni je nasib aku ? Habistu, aku kena buat cara yang salah ke kalau nak berjaya ?

Tak. Korang tak perlu buat benda benda terpesong tu. Korang kena teruskan berusaha untuk baiki segala hidup korang. Tu je. Bangun. Bangkit bila setiap kali gagal. Gagal sekali tak bermakna gagal selama lamanya. Percaya lah. Kau akan rasa kejayaan tu. Bukan sekarang mungkin. Tapi nanti. Nanti tu bila ? Allah je yang ada jawapan untuk soalan tu.

Allah sentiasa bersama kita.


Cukuplah kita menangis sekali je. yang penting, kita kena terus berusaha untuk ubah segalanya. Yang penting jangan ada hasad dengki dengan orang yang berjaya tu. Jangan persoalkan, kenapa dia boleh dapat result macam tu walaupun dia tak study. Jangan. Kita kena kenal diri kita sendiri. Dekat tahap mana diri kita sekarang. Then, ubah lah apa yang tak betul dalam diri kita tu. Lepas tu, kita serahkan semuanya pada Allah. Tawakal. Percaya pada rezeki dan takdir.

Pedulikan orang yang cuba down kan kita. Orang lain ni biasanya saje je nak psiko kita supaya kita rasa down. Kan manusia memang suka nak jatuhkan sesama manusia.

society sometimes killed the teenager.
Tapi tu lah manusia, emm selalu mempertikaikan itu ini. Aku pun macam tu jugak.

Apa apa pun, laluilah hidup ni dengan penuh kesabaran. Always be strong. Aku tau, sabar tu susah. aku pun bukan penyabar. tapi, aku tau, bila tiba masanya nanti, aku akan tersenyum juga macam orang orang yang aku pandang kagum tu.

bahan bacaan cadangan : Istidraj, Tawakal.

pis.

-16.2.12 / 3:40p.m

16.2.12

Vanila Coklat – Tentang Rasa (Astrid)




Aku tersesat
Menuju hatimu
Beri aku jalan yang indah
Ijinkan ku lepas penatku
‘tuk sejenak lelap di bahumu

Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya

Tentang cinta yang datang perlahan
Membuatku takut kehilangan
Ku titipkan cahaya terang
Tak padam di dera goda dan masa

Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya

Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya

Dapatkah selamanya kita bersama
Menyatukan perasaan kau dan aku
Semoga cinta kita kekal abadi
Sesampainya akhir nanti selamanya

#TechiesIntern (2) #WW (27) About Me (9) Contest (2) Dapur (10) Dear Diary (35) Dua (5) Family (11) Final Year (2) Foundation year (25) Love (3) Melaka (5) Nuffnang (2) Pentingkah (5) Resipi (4) Seks (3) Songs (16) Tagged (8) Tanya (4) TechiesConvo (1) Terkini (20) Tiga (5) Tips dan Informasi (20) UTP (22) UTPclassof2015 (1) UTPGraduation (1)
© 2011; Blog Budak Fadhilah | Edited by: Fadhilah Mn | Powered by Blogger

My Ping in TotalPing.com Blogged.my Creative Commons License